√ Hukum Tidur Menghadap Kiblat, Berikut Penjelasannya

Tidur Menghadap Kiblat – Adakah terdapat peraturan dalam agama Islam mengenai arah tidur menghadap kiblat?

Pada artikel ini, kami ingin berkongsi maklumat berkaitan dengan hukum tidur menghadap kiblat dalam Islam yang penting untuk anda ketahui.

Pengertian Kiblat

Dalam hal bahasa, kiblat merujuk kepada arah yang dihadapi, dengan merujuk khusus kepada Kaabah.

Dari perspektif ilmu falak, kiblat merujuk kepada arah menghadap Kaabah pada permukaan bulatan bumi, mengikut jarak terdekat yang mungkin.

Hukum Tidur Menghadap Kiblat

Tidur dengan menghadap kiblat atau dengan kedua-dua belah kaki menghadap kiblat adalah suatu yang disyariatkan.

Walaubagaimanapun, jika seseorang itu tidur menghadap Kaabah, pandangan Hanafiyyah sebahagian berpendapat bahawa ini adalah makruh.

Ini kerana tindakan tersebut boleh dianggap sebagai sesuatu yang menghina Kaabah itu sendiri.

Walau bagaimanapun, Ibn Muflih menyebut dalam al-Adab al-Syar’iyyah:

وَلَمْ أَجِدْ أَصْحَابَنَا ذَكَرُوا هَذَا ، وَلَعَلَّ تَرْكَهُ أَوْلَى

Maksudnya: “Aku tidak mendapati daripada kalangan ashab kami (Hanabilah) menyebut akan perkara ini dan boleh jadi meninggalkannya adalah lebih utama.”

Tidak hanya itu, malahan para ulama’ Syafi’iyah menyamakan tindakan melunjurkan kaki ke arah kiblat dengan duduk iqa’ seperti anjing ketika solat dalam keadaan duduk, seperti yang disebutkan dalam al-Mu’tamad.

Oleh itu, tindakan melunjurkan kaki ke arah kiblat ini bergantung kepada niatnya. Jika niatnya adalah untuk melakukannya tanpa maksud menghina, maka ia adalah dibenarkan.

Namun, jika tindakan itu dilakukan dengan niat untuk menghina Kaabah, maka ia adalah diharamkan.

Cara Tidur Mengikut Rasulullah

Nabi Muhammad SAW memberi pengajaran kepada umatnya tentang tatacara atau sunnah ketika hendak tidur. Berikut adalah langkah-langkahnya:

  1. Berbaring dengan keadaan bersuci (berwudhu).
  2. Membersihkan tempat tidur dari kotoran atau debu.
  3. Menutup pintu dan mematikan lampu.
  4. Berbaring pada sisi kanan (mengiring ke kanan).
  5. Mengulang bacaan Ayat al-Kursi.
  6. Mengucapkan bacaan 3 Qul.
  7. Mengucapkan doa sebelum tidur.
  8. Meminta maaf kepada orang lain sebelum tidur.

Kesimpulan

Artikel bacadoa.my ini menyimpulkan bahawa dalam Islam, tidur dengan kedua-dua kaki menghadap kiblat adalah disyariatkan, tetapi ada perbezaan pendapat mengenai tidur menghadap Kaabah. Beberapa ulama berpendapat ia mungkin makruh kerana menghina Kaabah, sementara yang lain menggalakkan meninggalkannya.

Sunnah tidur yang diajar oleh Nabi Muhammad SAW termasuk berbaring dalam keadaan suci, membersihkan tempat tidur, membaca Ayat al-Kursi dan 3 Qul, serta berdoa sebelum tidur dan meminta maaf kepada orang lain.

Photo of author

Team Bacadoa

Team bacadoa.my terdiri daripada mereka yang memiliki pengalaman luas dalam bidang keagamaan. Kami berhasrat agar bacadoa.my dapat dijadikan sumber rujukan untuk membantu umat Islam dalam menjalankan ibadah harian mereka.