√ Inilah Waktu diharamkan Solat dan Cara Tentu Waktu Solat

Waktu diharamkan Solat – Menunaikan solat merupakan tanggungjawab yang harus dilaksanakan oleh setiap mukmin dan merupakan salah satu dari lima pilar Islam. Namun, terdapat masa-masa tertentu di mana solat adalah dilarang, yang mana setiap individu Muslim perlu mematuhi peraturan tersebut.

Pertanyaan sering timbul mengenai bila waktu yang diharamkan untuk menunaikan solat. Walaupun demikian, ramai di kalangan kita masih mengalami kekeliruan dan salah faham mengenai waktu-waktu yang diharamkan untuk menjalankan solat.

Dalam artikel ini, kami ingin berkongsi dengan anda mengenai waktu-waktu yang perlu dielakkan untuk menunaikan solat, yang merupakan pengetahuan penting untuk anda ketahui.

Waktu Yang diharamkan Solat

Anda mungkin ingin tahu bahawa terdapat lima masa yang ditetapkan di mana solat tidak boleh dilakukan, seperti yang dijelaskan dalam kitab al-Muqaddimah al-Hadhramiah. Masa-masa ini adalah:

تحرم الصَّلَاة فِي غير حرم مَكَّة وَقت طُلُوع الشَّمْس حَتَّى ترْتَفع قدر رمح وَوقت الاسْتوَاء إِلَّا يَوْم الْجُمُعَة حَتَّى تَزُول وَوقت الاصفرار حَتَّى تغرب وَبعد صَلَاة الصُّبْح حَتَّى تطلع وَبعد صَلَاة الْعَصْر حَتَّى تغرب

Maksudnya: “Diharamkan solat selain di Masjidil Haram di Mekah i) pada waktu terbit matahari sehinggalah ia naik pada kadar segalah. ii) Juga pada waktu istiwa’ (matahari rembang) kecuali pada hari Jumaat sehingga gelincir matahari. iii) Waktu senja sehingga terbenam matahari. iv) Waktu selepas solat Subuh sehingga terbit matahari. v) Waktu selepas solat Asar sehingga terbenam matahari.” – (Rujuk al-Muqaddimah al-Hadhramiah, 58)

Setelah menunaikan solat subuh sehingga sinar fajar menyinari langit, dan setelah menunaikan solat asar sehingga senja melabuhkan tirainya. Ketika mentari naik hingga mencapai ketinggian sekitar empat darjah, yakni kira-kira 12-15 minit selepas terbitnya. Ketika matahari berada di puncaknya dan hingga hampir gelincir, kecuali pada hari Jumaat. Pada saat matahari hampir terbenam.

Namun, tidak semua jenis solat dilarang untuk dilakukan pada masa-masa tersebut. Antara jenis solat yang tidak disyariatkan untuk dilakukan pada waktu tersebut adalah:

  1. Solat yang tidak mendapat keutamaan untuk dilaksanakan pada ketika itu, seperti solat sunat mutlak. Contohnya, solat sunat tasbih dan solat-solat lain yang tidak ditetapkan waktu khusus untuk melaksanakannya.
  2. Solat-solat sunat yang berkaitan dengan sebab-sebab tertentu (sebab musabab), seperti solat sunat istikharah, solat sunat ihram, dan sebagainya.

Hal ini dijelaskan oleh Imam al-Khatib al-Syarbini bahawa:

أما مَا لَهُ سَبَب مُتَأَخّر كركعتي الاستخارة وَالْإِحْرَام فَإِنَّهَا لَا تَنْعَقِد كَالصَّلَاةِ الَّتِي لَا سَبَب لَهَا

Maksudnya: “Adapun solat sunat yang sebabnya terkemudian seperti solat sunat Istikharah dan Ihram maka ia tidak sah (dilaksanakan pada waktu yang dimakruhkan) kerana (hukumnya) sama seperti solat yang tiada sebab baginya.” – (Rujuk al-Iqna’, 1:128)

Walaupun begitu, terdapat lagi solat-solat sunat yang memiliki sebab tertentu sebelum dilakukannya solat tersebut, maka tindakan itu adalah disyariatkan. Hal ini dijelaskan oleh Imam al-Nawawi:

أَمَّا حُكْمُ الْمَسْأَلَةِ فَمَذْهَبُنَا أَنَّ النَّهْيَ عَنْ الصَّلَاةِ فِي هَذِهِ الْأَوْقَاتِ إنَّمَا هُوَ عَنْ صَلَاةٍ لَا سَبَبَ لَهَا. فَأَمَّا مَا لَهَا سَبَبٌ فَلَا كَرَاهَةَ فِيهَا وَالْمُرَادُ بِذَاتِ السَّبَبِ الَّتِي لَهَا سَبَبٌ مُتَقَدِّمٌ عَلَيْهَا فَمِنْ ذَوَاتِ الْأَسْبَابِ الْفَائِتَةُ فَرِيضَةً كَانَتْ أَوْ نَافِلَةً إذَا قُلْنَا بِالْأَصَحِّ أَنَّهُ يُسَنُّ قَضَاءُ النَّوَافِلِ فَلَهُ فِي هَذِهِ الْأَوْقَاتِ قَضَاءُ الْفَرَائِضِ وَالنَّوَافِلِ الرَّاتِبَةِ وَغَيْرِهَا وَقَضَاءُ نَافِلَةٍ اتَّخَذَهَا وِرْدًا وَلَهُ فِعْلُ الْمَنْذُورَةِ وَصَلَاةُ الْجِنَازَةِ وَسُجُودُ التِّلَاوَةِ وَالشُّكْرِ وَصَلَاةُ الْكُسُوفِ وَصَلَاةُ الطَّوَافِ وَلَوْ تَوَضَّأَ فِي هَذِهِ الْأَوْقَاتِ فَلَهُ أَنْ يُصَلِّيَ رَكْعَتَيْ الْوُضُوءِ

Maksudnya: “Adapun hukum dalam perbahasan ini bagi mazhab kami (mazhab al-Syafi’i) bahawa larangan solat pada waktu-waktu ini ialah bagi solat yang tiada sebab. Manakala bagi solat yang mempunyai sebab maka tidak dimakruhkan.

Maksud solat yang mempunyai sebab ialah sebab (yang disunatkan untuk solat) itu mendahului solat tersebut. Antara sebab yang mendahului solat tersebut ialah solat yang ditinggalkan sama ada solat fardu ataupun sunat.

Hal ini jika kita menyatakan dengan pandangan yang paling sahih (di sisi mazhab al-Syafi’i) bahawa disunatkan untuk mengqadakan solat sunat, maka pada waktu tersebut dibolehkan mengqadakan solat fardu, sunat rawatib dan selainnya.

Begitu juga, harus mengqadakan solat sunat yang dijadikan kebiasaan baginya, solat yang dinazarkan, solat jenazah, sujud tilawah, sujud syukur, solat gerhana, solat tawaf, serta jika dia berwuduk pada waktu-waktu ini maka dia boleh melaksanakan solat sunat dua rakaat.” – (Rujuk al-Majmuk Syarh al-Muhazzab, 4:170)

Antara jenis solat yang dibolehkan atau bahkan perlu anda lakukan pada ketika itu termasuklah:

  1. Solat yang dilakukan kerana ada sebab terdahulu (sabab mutaqaddim), seperti solat qadha’, solat jenazah, solat nazar, solat tahiyyatul masjid dan sebagainya.
  2. Solat yang dilakukan atas sebab yang bersesuaian dengan waktu itu, seperti solat kusuf (semasa gerhana).
  3. Kesemua lima waktu solat yang diharamkan itu dikecualikan bagi mereka yang berada di Tanah Haram, Makkah Al-Mukarramah.

Hukum Solat Ketika Khutbah Jumaat

Semasa khatib memberikan khutbah dari atas mimbar, adalah tidak dibenarkan untuk menunaikan solat, walaupun ia adalah solat yang tertunggak (qada). Walau bagaimanapun, terdapat pengecualian untuk solat sunat tahiyat masjid, di mana disyaratkan untuk menunaikannya dengan ringan dan tidak boleh menambah dua rakaat lagi selepas solat tahiyat masjid yang pertama tadi.

Banyak di antara kita yang belum sepenuhnya faham tentang waktu-waktu yang diharamkan untuk menunaikan solat. Jika ada kekeliruan atau ketidakpastian, adalah lebih baik untuk bertanya kepada mereka yang lebih berpengetahuan tentang perkara tersebut.

Hikmah Larangan Waktu Solat

Larangan solat pada waktu-waktu tertentu mempunyai hikmah yang penting dalam agama Islam. Berikut adalah beberapa hikmah larangan waktu solat dalam agama Islam:

  1. Menunjukkan Ketaatan dan Penghambaan kepada Allah
    Larangan solat mengajar kita tentang pentingnya ketaatan dan penghambaan kepada Allah. Dengan menahan diri dari aktiviti dunia semasa waktu-waktu tertentu, kita menekankan pengabdian kepada-Nya. Ini memperkuat ikatan spiritual kita dengan Allah dan mengingatkan kita bahawa hidup ini adalah untuk beribadah kepada-Nya.
  2. Meningkatkan Fokus dan Konsentrasi
    Larangan solat memberi kita peluang untuk fokus sepenuhnya pada ibadah kita. Waktu solat adalah masa yang ditetapkan untuk berkomunikasi secara langsung dengan Allah, menghadap kepada-Nya, dan memohon rahmat serta ampunan-Nya. Dengan mematuhi larangan solat, kita dapat mengelakkan gangguan dan meningkatkan konsentrasi dalam ibadah.
  3. Membentuk Disiplin dan Tatacara
    Larangan solat juga mengajar kita tentang pentingnya disiplin dan tatacara dalam menjalankan ibadah. Dengan menetapkan waktu-waktu tertentu untuk solat, kita diajar untuk mengatur masa dengan baik dan menghormati ketetapan Allah. Ini membantu kita memperbaiki disiplin diri dan mematuhi tatacara yang betul dalam beribadah.
  4. Peningkatan Kesedaran Sosial
    Larangan solat juga mempunyai hikmah sosial. Dengan menetapkan waktu-waktu tertentu yang dilarang untuk aktiviti dunia, ini memberi peluang kepada umat Islam untuk berkumpul dalam ibadah, seperti solat berjemaah di masjid. Ini mengukuhkan hubungan antara sesama Muslim dan memupuk rasa solidariti dalam komuniti Muslim di seluruh dunia.
  5. Menghindari Dosa dan Godaan
    Dalam Islam, larangan solat juga bertujuan untuk menjauhkan umat Muslim dari dosa dan godaan. Semasa waktu-waktu tertentu yang dilarang, kita diminta untuk menjauhi aktiviti yang tidak berguna atau melibatkan dosa. Ini membantu kita menjaga diri dari godaan dan mengelakkan perkara yang boleh merosakkan spiritual kita.

Menentukan Waktu Solat

Menetapkan waktu solat adalah berdasarkan kepada prinsip-prinsip yang telah ditetapkan dalam agama Islam. Di sini, kami kongsikan beberapa kaedah yang biasa digunakan untuk menetapkan waktu solat:

1. Posisi Matahari

Waktu solat boleh ditentukan dengan mengamati posisi matahari. Posisi matahari membantu menentukan waktu-waktu tertentu dalam sehari, seperti fajar, matahari terbit, zuhur, asar, maghrib, dan isya’. Bergantung kepada lokasi geografi dan musim, waktu-waktu ini boleh berubah.

2. Jadual Waktu Solat

Banyak negara dan badan Islam menyusun jadual atau takwim waktu solat yang memaparkan maklumat tentang waktu-waktu solat setiap hari. Jadual ini didasarkan pada panduan astronomi dan geografi untuk kawasan tertentu. Anda boleh memuat turun jadual ini dari laman web rasmi Majlis Agama Islam Negeri masing-masing.

3. Aplikasi dan Laman Web

Pada masa kini, terdapat banyak aplikasi dalam talian dan laman web yang menyediakan maklumat tentang waktu-waktu solat berdasarkan lokasi anda. Ini memudahkan akses kepada maklumat yang dikehendaki dengan cepat dan mudah.

4. Penentuan Tempatan

Beberapa komuniti Muslim mempunyai kaedah tradisional untuk menentukan waktu solat dengan cara pengamatan langsung oleh orang yang bertugas. Contohnya, seseorang boleh mengamati langit dan menggunakan petunjuk seperti cahaya fajar atau gelap malam untuk menentukan waktu solat.

Kesimpulan

Artikel bacadoa.my itu menekankan pentingnya solat dalam agama Islam serta penekanan pada lima waktu solat yang diharamkan seperti yang ditetapkan dalam al-Muqaddimah al-Hadhramiah. Kejelasan mengenai waktu-waktu solat yang diharamkan adalah penting bagi umat Islam untuk mengelakkan kekeliruan dan kesilapan.

Artikel juga menyatakan bahawa solat tertentu tidak digalakkan pada masa-masa tertentu dan menyebutkan pengecualian bagi solat yang mempunyai kepentingan tertentu sebelum pelaksanaan solat tersebut. Melaksanakan solat pada waktu-waktu yang diharamkan membawa pelbagai kebaikan seperti menunjukkan ketaatan kepada Allah, meningkatkan konsentrasi, membentuk disiplin, dan mengelakkan dosa serta godaan. Waktu solat ditentukan berdasarkan prinsip-prinsip tertentu seperti posisi matahari, jadual waktu solat, aplikasi dan laman web, serta penentuan tempatan.

Photo of author

Team Bacadoa

Team bacadoa.my terdiri daripada mereka yang memiliki pengalaman luas dalam bidang keagamaan. Kami berhasrat agar bacadoa.my dapat dijadikan sumber rujukan untuk membantu umat Islam dalam menjalankan ibadah harian mereka.