√ Ucapan Terakhir Rasulullah Sebelum Wafat Sebut Ummati

Ucapan Terakhir Rasulullah Sebelum Wafat Sebut Ummati – Banyak yang masih bingung tentang kata-kata terakhir yang diucapkan oleh Rasulullah sebelum meninggal.

Rasulullah SAW meninggal pada usia 63 tahun, tepatnya pada hari Isnin, 12 Rabiul Awwal tahun 11 Hijrah atau 08 Jun 632 Masihi.

Oleh karena itu, dalam artikel ini kami akan berbagi informasi tentang ucapan terakhir Rasulullah sebelum wafat untuk menanggapi hadis-hadis palsu Ucapan Terakhir Rasulullah Sebelum Wafat Sebut Ummati yang semakin menyebar di masyarakat saat ini.

Detik Terakhir Rasulullah Sebelum Wafat

Cerita mengenai saat-saat terakhir Rasulullah SAW sebelum kematiannya diambil daripada penulisan yang dikongsi oleh Syeikh Safiy al-Rahman al-Mubarakfuri dalam buku terkenal beliau, al-Rahiq al-Makhtum.

“Setelah waktu Dhuha semakin meninggi, Nabi SAW memanggil Fatimah lalu membisikkan sesuatu kepadanya, lantas Fatimah pun menangis. Kemudian baginda memanggilnya sekali lagi lalu membisikkan sesuatu sehingga Fatimah tertawa.

Aisyah R.anha bertanya tentang hal itu, lalu Fatimah menjawab: “Rasulullah SAW membisikkan kepadaku bahawa Baginda SAW akan wafat dengan sakit yang sedang dihadapinya, lantas aku menangis.

Kemudian Baginda SAW membisikkan kepadaku bahawa aku adalah ahli keluarganya yang pertama akan menyusul selepas daripada Baginda SAW.” 

Nabi Muhammad SAW juga menghiburkan Fatimah dengan menyatakan bahawa dia adalah ketua atau penghulu wanita di seluruh alam. Ketika Fatimah menyaksikan penderitaan besar yang dialami oleh Rasulullah SAW, dia berkata, “Alangkah deritanya ayahanda.” 

Lalu Rasullah SAW berkata kepadanya: “Selepas hari ini tidak ada lagi penderitaan ke atas ayahandamu.”

Selepas itu, Rasulullah SAW memanggil Hasan dan Husain untuk memberi nasihat yang baik kepada mereka. Beliau kemudian mengundang para isterinya untuk memberikan nasihat dan peringatan.

Sakit Rasulullah SAW bertambah teruk disebabkan oleh kesan racun dalam daging kambing yang beliau makan di Khaibar, sehingga beliau bersabda:

“Wahai Aisyah, aku masih lagi terasa bias makanan yang aku makan di Khaibar, maka sekarang tibalah masanya aku merasai bagaikan hendak terputus urat leherku disebabkan oleh racun ini.”

Masa akhir kehidupan Rasulullah SAW telah tiba, dan Aisyah dengan penuh kasih menyokong Baginda SAW di ribaan beliau.

Dalam hal ini, Aisyah berkata: “Antara nikmat-nikmat yang Allah kurniakan kepadaku ialah Rasulullah SAW wafat di dalam rumahku semasa giliranku dan dirangkulanku antara leher dan dadaku. Dan Allah SWT telah mengumpulkan air liurku dan air liur Baginda SAW ketika kewafatan Baginda SAW.” 

Abdulrahman bin Abu Bakar pun masuk dengan ditangannya kayu sugi dan ketika aku sedang meriba Rasulullah SAW. Baginda SAW memandang ke arah Abdulrahman dan aku menyedari bahawa Baginda SAW ingin kayu sugi tersebut. Aku pun bertanya kepada Baginda SAW: “Mahukah aku ambilkan kayu sugi untukmu?.”

Baginda SAW mengisyaratkan dengan kepalanya tanda setuju. Lalu aku hulurkankayu sugi tersebut tetapi ia kelihatan keras. Aku pun berkata: “Mahukah aku lembutkannya untukmu?.” 

Baginda SAW mengisyaratkan dengan kepalanya tanda setuju, lalu aku melembutkannya dan Baginda memerintahkan untuk disugi.

Di dalam satu riwayat yang lain menyatakan bahawa Baginda SAW bersugi dengan cara yang lebih baik berbanding sebelum daripada ini. Ketika itu, dihadapan Baginda SAW ada sebekas kecil berisi air.

Baginda SAW mencelupkan tangannya di dalam bekas air tersebut, lalu menyapunya di muka sambil berkata: “Tidak ada Tuhan selain daripada Allah, sesungguhnya bagi kematian itu kesakitan-kesakitan.”

Sebaik sahaja selesai bersugi Baginda SAW mengangkat tangannya atau jarinya serta mendongak ke bumbung sambil bibirnya bergerak.

Aisyah R.anha merapatkan telinganya kerana ingin mendengar apa yang diucapkan oleh Baginda SAW:

مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَارْحَمْنِي، وَأَلْحِقْنِي بِالرَّفِيقِ الأَعْلَى اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى

Maksudnya: “Bersama orang-orang yang Engkau beri nikmat kepada mereka daripada kalangan para nabi, orang-orang benar (orang yang beriman), orang-orang syahid dan orang-orang soleh. Ya Allah, ampunilah aku dan rahmatilah aku serta pertemukan aku dengan Teman Yang Tertinggi, Ya Allah, Kekasih Yang Tertinggi.”

Baginda SAW mengulangi kalimah akhir tersebut sebanyak tiga kali, kemudian tangan Baginda SAW terkulai layu dan Baginda SAW pun pergi mengadap Kekasih Yang Tertinggi.”

Lihat: al-Rahiq al-Makhtum, 430-432)

Apa Yang dilakukan Rasulullah Sebelum Wafat?

Pada saat terakhir sebelum Rasulullah menghembuskan nafas terakhir, beliau meminta kepada Aisyah RA untuk mengambilkan kayu suginya. Tujuannya agar beliau dapat melakukan bersiwak.

Bersiwak, dalam konteks ini, merujuk kepada amalan menggosok gigi. Ia bermaksud menggunakan sebatang kayu untuk membersihkan gigi dengan tujuan menghilangkan kuning pada permukaannya.

Pelbagai hadis berkaitan dengan amalan bersiwak ini telah disebutkan. Salah satunya ialah dari Abu Hurairah RA, yang meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda:

Maksudnya: “Jikalau tidaklah memberatkan keatas umatku, nescaya aku suruh mereka membersihkan gigi pada setiap kali sembahyang.” (Hadis Riwayat Muslim)

Hadis Berkaitan Ucapan Terakhir Rasululah Sebelum Wafat

Salah satu riwayat yang mengisahkan kata-kata terakhir Rasulullah sebelum beliau meninggal adalah seperti berikut:

Aisyah dan Abdullah bin Abbas r.a. mengatakan:

لَمَّا نَزَلَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، طَفِقَ يَطْرَحُ خَمِيصَةً لَهُ عَلَى وَجْهِهِ، فَإِذَا اغْتَمَّ كَشَفَهَا عَنْ وَجْهِهِ، وَهُوَ كَذَلِكَ يَقُولُ: لَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى اليَهُودِ، وَالنَّصَارَى اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ

Maksudnya: “Apabila turun wahyu kepada Rasulullah SAW, Baginda SAW memegang bajunya sambil menutup secarik kain ke wajahnya dan saat beliau beliau mula merasa sesak, kami pun membukanya. Lalu Rasulullah SAW bersabda: Laknat Allah ke atas orang Yahudi dan al-Nasrani yang mana mereka menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid.” [Riwayat al-Bukhari (4443)]

Daripada Aisyah R.anha berkata:

فَكَانَتْ آخِرَ كَلِمَةٍ تَكَلَّمَ بِهَا: اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى

Maksudnya: “Adapun ucapan terakhir yang diucapkan oleh Baginda SAW: اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى (Ya Allah, Kekasih Yang Tertinggi).” [Riwayat al-Bukhari (4463)(6348)(6509) dan Muslim (2444)]

Hadis “ummati” Palsu?

Perkara yang disebut dalam hadis mengenai Nabi SAW pada saat-saat terakhir hidupnya, di mana beliau mengulang kata-kata “Ummati, Ummati…” atau “Umatku, Umatku…” adalah sebuah cerita palsu yang tidak dapat ditelusuri sumbernya.

Kita perlu menyedari risiko yang terlibat apabila hadis palsu disebar yang dikaitkan dengan Nabi Muhammad SAW, sedangkan sebenarnya beliau tidak pernah mengucapkan perkataan tersebut.

Lebih lanjut lagi, dengan media sosial dan teknologi komunikasi yang tanpa batas, penyebaran berita palsu atau fitnah menjadi lebih mudah.

Oleh itu, penting untuk berhati-hati ketika menyebarkan sesuatu, terutama hadis.

Ulama sepakat bahawa membuat dusta tentang Nabi Muhammad SAW adalah salah satu dosa besar yang sangat dikecam.

Pelakunya akan dihukum dengan tempat di dalam api neraka.

Kesimpulan

Kesimpulannya bacadoa.my, Nabi Muhammad SAW meninggal pada tarikh yang dinyatakan dalam artikel, setelah melakukan beberapa tindakan penting dan memberikan nasihat kepada keluarga serta sahabatnya. Kata-kata terakhir Baginda sebelum meninggal adalah “Ya Allah, Kekasih Yang Tertinggi,” dan bukanlah yang sering tersebar dalam hadis palsu.

Oleh itu, penting untuk berhati-hati dalam menyebarkan maklumat, terutamanya berkaitan dengan hadis palsu yang boleh mengakibatkan dosa besar serta dikecam oleh para ulama. Penyebaran berita palsu semakin mudah dengan media sosial dan teknologi komunikasi, maka perlu diambil langkah berjaga-jaga dalam menyebarkan maklumat yang belum disahkan kebenarannya.

Photo of author

Team Bacadoa

Team bacadoa.my terdiri daripada mereka yang memiliki pengalaman luas dalam bidang keagamaan. Kami berhasrat agar bacadoa.my dapat dijadikan sumber rujukan untuk membantu umat Islam dalam menjalankan ibadah harian mereka.