√ Cara Mengatasi Was Was Menurut Pandangan Islam

Was Was – Kecil hati sering kali dikaitkan dengan permainan minda yang mengakibatkan seseorang menjadi ragu dan lebih berhati-hati dalam tindakannya. Apabila sikap sedemikian dibiarkan, ia boleh memberi kesan yang signifikan terhadap kehidupan seharian seseorang.

Makanya, artikel ini bertujuan untuk berkongsi maklumat mengenai fenomena tersebut dan bagaimana untuk mengatasinya jika berlaku kepada diri sendiri.

Pengertian Was was

Dari sudut bahasa, rasa ragu-ragu itu bagaikan bisikan lembut yang ditiup oleh bayu. Manakala dari segi pengertian, ia boleh diuraikan kepada beberapa makna yang berbeza.

Di antara yang terkenal ialah seperti berikut:

  1. Dialog dalaman yang dirasai oleh seseorang, seolah-olah diucapkan kepada dirinya sendiri tentang pertimbangan yang bermain-main, sama ada dia sudah melakukan sesuatu atau belum.
  2. Bisikan yang ditiup oleh syaitan ke dalam jiwa manusia.
  3. Apa yang terlintas dalam fikiran seseorang ketika dia melakukan sesuatu dengan penuh kewaspadaan, sehingga setelah melakukannya, dia cenderung untuk mengulangi tindakan tersebut secara berlebihan dan berleluasa.
  4. Gangguan pada akal manusia yang mengakibatkan percakapannya menjadi sia-sia dan tanpa tujuan.

Dalil Tentang Penyakit Ragu-ragu

Allah SWT berfirman dalam surah Al-Nas, ayat 5 hingga 6:

الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ (5) مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ (6)

Maksudnya: “Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia.  (Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia”

Sayyid Qutb turut berkata, “Kita tidak mengetahui bagaimana berlakunya bisikan syaitan, tetapi kita merasakan kesan-kesannya di dalam jiwa dan di dalam realiti hidup kita. Kita sedar bahawa pertarungan Adam dan Iblis adalah satu pertarungan yang amat lama.”

“Walaubagaimanapun, Allah tidak membiarkan manusia mengharungi pertarungan itu tanpa senjata, malah ia telah menjadikan keimanan sebagai perisai untuk mereka, zikir sebagai kelengkapan perang dan doa memohon perlindungan sebagai senjata. Andainya manusia itu lupakan perisai, kelengkapan dan alat senjatanya, maka dialah sahaja yang patut dipersalahkan.” Rujuk Tafsir Fi Zilalil Quran (17/604)

Menurut al-Maraghi, “Bisikan was-was itu dinyatakan berada di dalam dada manusia, kerana sudah lazim dalam bahasa orang Arab mengatakan bahawa gurisan jiwa itu ada di dalam hati, sedang hati itu berada di dalam dada.” Rujuk Tafsir al-Maraghi (15/7748)

Jenis Was was

Terdapat tiga ragam ketakutan yang berwujud sebagai masalah bagi kebanyakan manusia. Ini antaranya:

1. Bisikan yang mengajak kepada kebenaran

Bisikan ini sebenarnya membimbing kita ke arah yang positif. Ia datang dalam bentuk peringatan, nasihat, atau amaran yang bermanfaat.

Contohnya, “Dunia ini fana, adakah berbaloi aku terjerumus dalam dosa demi kesenangan sesaat berbanding dengan siksaan Allah yang kekal?”

2. Bisikan yang memujuk kepada nafsu untuk melakukan maksiat

Bisikan ini amat berbahaya kerana ia mendorong kita kepada dosa dan perilaku yang salah.

Namun, kita masih mempunyai keupayaan untuk menentangnya dengan ilmu, pemahaman, dan keimanan yang teguh kepada Allah SWT.

3. Bisikan yang mengganggu fikiran dengan perkara-perkara yang tidak bermanfaat

Bisikan ini seringkali melencong daripada fokus semasa sembahyang. Apabila seseorang mengingati Allah, dia dapat mengatasi bisikan tersebut.

Namun, bisikan itu akan kembali, dan hanya dengan mengingati Allah sahaja ia dapat dihalau sepenuhnya.

Bagaimana untuk mengatasi kebimbangan?

  • Perbanyakkanlah doa dan memohon bantuan dari Allah.
  • Berdekatanlah dengan individu yang beriman dan bertakwa.
  • Dedikasikan diri untuk menghadiri pengajian agama.
  • Amalkanlah banyak berzikir kepada Allah.
  • Tumpukan dan bersemangat dalam melaksanakan ibadah serta aktiviti harian.

Kesimpulan

Tulisan bacadoa.my ini mengupas fenomena ragu, khususnya rasa khawatir yang sering kali terkait dengan pertarungan pikiran yang menimbulkan keraguan dan kehati-hatian berlebihan dalam bertindak. Keadaan seperti ini, jika dibiarkan berlarutan, dapat memberi impak yang besar dalam kehidupan sehari-hari seseorang.

Selain itu, tulisan ini juga menyentuh sisi agama, dengan merujuk kepada ayat Al-Quran dan pandangan ulama seperti Sayyid Qutb dan al-Maraghi mengenai ragu. Bagi mereka, was-was adalah bisikan serta godaan yang berasal dari kalangan jin dan manusia, dan merupakan ujian yang perlu dihadapi oleh manusia sepanjang hidupnya. Allah telah menyediakan perlindungan dalam bentuk iman, zikir, dan doa sebagai senjata untuk menentang was-was tersebut.

Photo of author

Team Bacadoa

Team bacadoa.my terdiri daripada mereka yang memiliki pengalaman luas dalam bidang keagamaan. Kami berhasrat agar bacadoa.my dapat dijadikan sumber rujukan untuk membantu umat Islam dalam menjalankan ibadah harian mereka.