√ Sejarah dan Tata Cara Memegang Tongkat Khutbah

Tongkat Khutbah – Mari kita terokai asal-usul serta kepentingan tongkat khutbah dalam konteks khutbah solat Jumaat. Pernahkah anda bertanya-tanya tentang asal usul tongkat khutbah dan mengapa khatib memegangnya semasa memberikan khutbah solat Jumaat? Artikel ini akan menerangkan dengan lebih terperinci mengenai perkara ini.

Penjelasan Khatib Pegang Tongkat Bila Khutbah

Tujuan sebenar seseorang memegang tongkat semasa berkhutbah adalah untuk mendapatkan pahala sunnah dari tindakan yang dilakukan oleh Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sering memegang tongkat seperti anak panah atau pedang semasa memberikan khutbah.

Selain itu, kehadiran tongkat juga membantu khatib untuk lebih fokus dan khusyuk semasa menyampaikan khutbah kepada para jemaah. Ini memberi kesan yang lebih mendalam dalam penyampaian pesanan agama kepada hadirin.

“Apabila muadzin telah selesai (azan), maka Khatib berdiri menghadap jemaah dengan wajahnya. Tidak boleh menoleh ke kanan dan ke kiri. Dan kedua tangannya memegang pedang yang ditegakkan atau tongkat pendek serta (tangan yang satunya memegang) mimbar. Supaya dia tidak mempermainkan kedua tangannya. (Kalau tidak begitu), atau dia menyatukan tangan yang satu dengan yang lain.” – (Ihya’ “Ulumu al-Din, Juz 1, hal 180)

Hukum Pegang Tongkat Khutbah Ketika Solat Jumaat

Menggenggam tongkat khutbah semasa memberikan khutbah mempunyai beberapa hukum yang penting untuk anda fahami.

Pertama sekali, terdapat Sunnah dan Mustahab (digalakkan), yang merupakan pandangan majoriti ulama seperti Maliki, Syafi’i, dan Hanbali.

Berkata Imam Malik, “Termasuk dalam sunnah ialah para imam yang berada di atas mimbar untuk mengambil tongkat dan bersandar padanya saat berdiri (di atas mimbar) pada hari Jumaat, hal ini adalah sebagaimana yang kami lihat dan dengar.” (Lihat al-Mudawwanah al-Kubra, 1/151).

Pendapat ini juga ditegaskan dalam kitab-kitab terkini dalam mazhab Malik seperti kitab Jawahir al-Iklil (1/97) dan Hasyiyah al-Dasuqi (1/382).

Selain itu, Imam al-Syafi’ie turut berkata: “Aku lebih suka agar setiap khatib dalam setiap khutbah, bersandar pada sesuatu.” (Lihat al-Umm, 1/272). Pendapat ini juga ditegaskan dalam kitab Nihayah al-Muhtaj (2/326) dan Hasyiyah Qalyubi wa Amiri (1/272).

Berkata Al-Buhuti al-Hanbali lagi, “Dianjurkan untuk bersandar pada pedang, panah, atau tongkat di salah satu tangan.” (Lihat Kasyf al-Qina’, 2/36; al-Insaf, 2/397).

Adat yang disyorkan untuk memegang tongkat semasa berkhutbah adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh al-Hakam bin Hazan, yang menyatakan:

وَفَدْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم سَابِعَ سَبْعَةٍ أَوْ تَاسِعَ تِسْعَةٍ فَدَخَلْنَا عَلَيْهِ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ زُرْنَاكَ فَادْعُ اللَّهَ لَنَا بِخَيْرٍ فَأَمَرَ بِنَا أَوْ أَمَرَ لَنَا بِشَىْءٍ مِنَ التَّمْرِ وَالشَّأْنُ إِذْ ذَاكَ دُونٌ فَأَقَمْنَا بِهَا أَيَّامًا شَهِدْنَا فِيهَا الْجُمُعَةَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى عَصًا أَوْ قَوْسٍ فَحَمِدَ اللَّهَ ….

“Aku pernah pergi menuju Rasulullah SAW dengan membawa bersamaku tujuh hingga ke sembilan orang. Lalu kami berkata : Wahai Rasulullah, kami menziarahimu maka berdoalah kepada Allah agar mengurniakan kebaikan buat kami. Lalu baginda mengarahkan agar diberi sedikit kurma untuk kami. Keadaan pada ketika itu agak susah maka kami pun menetap di sana selama beberapa hari sehinggalah kami mendirikan solat Jumaat bersama Rasulullah SAW. Maka baginda pun berdiri dan bersandar (memegang) tongkat atau busur, kemudian baginda memuji Allah ….” – (Hadis Riwayat Abu Dawud, No. 1096)

Kedua: Tidak digalakkan. Ini merupakan pandangan utama ulama dalam mazhab Hanafi.

Menurut Fatawa al-Hindiyyah (1/148) dalam mazhab Hanafi, “Tidak digalakkan bagi khatib untuk bersandar pada panah atau tongkat semasa berkhutbah. Hal ini juga disebutkan dalam al-Khalasah dan Syarh al-Tahawi.” Walaubagaimanapun, khatib dibenarkan membawa pedang asalkan pedang itu dianggap sebagai lambang kemenangan.

Ibn Mazah al-Hanafi menyatakan: “Ini dibenarkan apabila khatib memegang tongkat atau panah semasa berkhutbah, tetapi ia tidak digalakkan kerana ia bertentangan dengan sunnah” (Lihat al-Muhit al-Burhani, 2/75).

Namun demikian, para mufti di Malaysia menyatakan bahawa adalah disyariatkan untuk memegang tongkat semasa berkhutbah, sejajar dengan pendapat dalam mazhab al-Syafi’ie.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ كَانَ إِذَا خَطَبَ فِي الْحَرْبِ خَطَبَ عَلَى قَوْسٍ وَإِذَا خَطَبَ فِي الْجُمُعَةِ خَطَبَ عَلَى عَصًا

Sesungguhnya Rasulullah SAW apabila Baginda berkhutbah di medan perang, Baginda akan menyampaikan khutbah dengan bersandar pada busur. Dan apabila Baginda berkhutbah pada hari Jumaat, Baginda akan menyampaikannya dengan bersandar kepada tongkat. – (Hadis Riwayat Ibnu Majah, no. 1107)

Kesepakatan ini diperoleh daripada mayoritas ulama seperti Imam Nawawi, al-Qadhi Husain, dan Imam al-Baghawi serta berdasarkan pendapat mazhab Syafi’e yang berasaskan beberapa dalil, bahawa menjadi sunat untuk memegang tongkat.

Perlu juga dipahami bahawa isu memegang tongkat semasa khutbah ini bukanlah merupakan sebahagian daripada rukun khutbah.

Oleh itu, sesiapa yang ingin memegang tongkat, anak panah, atau perkara serupa semasa berkhutbah, dia dibenarkan untuk melakukannya.

Sebaliknya, bagi sesiapa yang tidak memiliki tongkat atau perkara serupa, tidak ada masalah jika dia tidak menggunakan.

Cara Pegang Tongkat Khutbah

Cara Memegang Tongkat Khutbah dengan Betul

Pada isu cara memegang tongkat khutbah, adalah disyorkan bagi khatib untuk memegang tongkat tersebut dengan tangan kiri, sementara tangan kanan berada di bahagian mimbar.

Tindakan ini bertujuan untuk mencipta suasana yang tenang dan selesa semasa menyampaikan khutbah kepada para jemaah.

Bagi khatib yang ingin berkhutbah tanpa memegang tongkat, disarankan untuk meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri.

Atau, alternatif lain adalah melepaskan kedua belah tangan ke bawah semasa berkhutbah.

Kesimpulan

Artikel bacadoa.my Menyimpulkan, Tongkat khutbah adalah satu sunnah yang diamalkan oleh Rasulullah SAW dalam memberikan khutbah solat Jumaat untuk membantu khatib menumpukan perhatian dan khusyuk. Walaupun pendapat tentang penggunaan tongkat berbeza antara mazhab, kebanyakan ulama bersetuju bahawa ia adalah sesuatu yang digalakkan dalam mazhab Maliki, Syafi’i, dan Hanbali, sementara tidak diwajibkan dalam mazhab Hanafi.

Bagi sesiapa yang ingin memegang tongkat semasa berkhutbah, ia adalah dibenarkan, tetapi tidak diwajibkan, dengan cara memegangnya menggunakan tangan kiri sementara tangan kanan berada di mimbar atau melepaskan kedua-dua tangan ke bawah.

Photo of author

Team Bacadoa

Team bacadoa.my terdiri daripada mereka yang memiliki pengalaman luas dalam bidang keagamaan. Kami berhasrat agar bacadoa.my dapat dijadikan sumber rujukan untuk membantu umat Islam dalam menjalankan ibadah harian mereka.